RUU Pemilu Disahkan Paripurna Meski Ada Walkout 4 Fraksi | GERBANG BANTEN
Tuesday 23rd July 2019

RUU Pemilu Disahkan Paripurna Meski Ada Walkout 4 Fraksi

Gerbang Banten – Rapat Paripurna pada Jumat (21/7/2017) dini hari mengesahkan Rancangan Undang-Undang Penyelenggaraan Pemilu menjadi Undang-Undang secara aklamasi meskipun dalam prosesnya diwarnai aksi “walk out” Fraksi Partai Gerindra, Fraksi PKS, Fraksi PAN, Fraksi Demokrat.

“Tadi kita ketahui bersama dengan total 539 yang pro opsi A 322. Dan opsi B 217 karena mempunyai pemikiran berbeda maka kita putuskan bahwa opsi A secara aklamasi kita putuskan kita setuju. Apakah setuju?,” ujar Ketua DPR Setya Novanto dalam Rapat Paripurna DPR, Jakarta, Jumat (21/7/2017) dini hari.

Setelah itu, seluruh anggota DPR yang hadir dalam Paripurna DPR menyatakan setuju lalu Novanto mengetuk palu tanda disetujui.

Paket A tersebut adalah ambang batas presiden 20/25 persen, ambang batas parlemen empat persen, sistem pemilu terbuka, besaran kursi: 3-10, konversi suara saint lague murni.

Setelah RUU Pemilu disahkan menjadi UU, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan setelah disahkan menjadi UU, maka tahapan Pemilu serentak 2019 sudah bisa berlangsung dengan payung hukum yang sah.

Dia mengatakan setelah RUU Pemilu disahkan maka pelaksanaan pemilu serentak 2019 memiliki landasan hukum dan menunjukkan kepatuhan pemerintah atas Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) dan prinsip UUD 1945.

Aksi walk out empat fraksi itu terjadi karena keempat partai tersebut ingin memperpanjang waktu pembahasan terkait angka presidential threshold yang dirasa masih kurang cocok pada opsi yang ditawarkan oleh pansus RUU Pemilu.

Opsi Paket A dan Paket B yang tersisa dirasa tidak mampu mengakomodir kebutuhan seluruh partai politik. Pada 4 isu krusial seperti parliamentary threshold, sistem pemilu, sistem konversi suara, dan penambahan jumlah kursi di daerah pemilihan, PAN, Demokrat, Gerindra, dan PKS mengaku tidak keberatan dan bisa mengambil keputusan dalam musyawarah untuk mufakat. Namun, untuk isu presidential threshold, keempat partai tersebut tidak bisa berkompromi. Untuk diketahui, opsi Paket A menetapkan presidential threshold sebesar 20-25 persen, sedangkan opsi Paket B yang dipilih oleh Gerindra, Demokrat, dan PKS adalah sebesar 0 persen.

“Tidak ingin menjadi partai politik yang secara jelas dan nyata-nyata melanggar konstitusi. Atas dasar pertimbangan tersebut kami fraksi Partai Demorat memutuskan untuk tidak ikut ambil bagian dan tidak bertanggung jawab atas keputusan yang diambil melalui voting,” tegas Benny K. Harman.

Gerindra juga menilai bahwa ambang batas 20-25 persen yang digunakan adalah pada tahun 2014. Ambang batas tersebut dinilai sudah tidak relevan karena telah dipakai pada pemilu tahun 2014. Oleh sebab itu, Ahmad Muzani selaku ketua fraksi Gerindra juga memutuskan untuk melalukan walkout dan tidak bertanggung jawab pada pengambilan keputusan di rapat paripurna yang terus berlangsung.

“Dengan tidak mengurangi rasa hormat kepada pihak-pihak yang melakukan voting, fraksi Partai Gerindra menyatakan tidak ikut dalam pengambilan keputusan,” katanya.

Kendati demikian, pertemuan tetap dilanjutkan dengan penyerahan hasil pengesahan RUU Penyelenggaraan Pemilu kepada Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo yang dilakukan oleh wakil ketua DPR RI, Fahri Hamzah dan Setya Novanto selaku Ketua DPR RI yang menggantikan Fadli Zon karena ikut dalam walkout yang dilakukan Partai Gerindra. (irna)

Sumber : tirto.id

What do you think of this post?
  • Sucks (0%)
  • Boring (0%)
  • Useful (0%)
  • Interesting (0%)
  • Awesome (0%)

Subscribe

No Responses

Tinggalkan Balasan